Di Omongin

Tadi siang aku me-re-tweet kicauannya Jojo Suherman
bacanya dari bawah ke atas
kebaca gak ?
kalau enggak, klik gambar deh biar jelas
Udah baca? Gimana tanggepannya ? Pernah merasa jadi tukang gosip atau jadi pihak yang digosipin enggak ??
Kalau pernah dua - duanya, selamat ya, akhirnya aku punya kawan jugak, hahaha

Kadang kita suka rese sih, lagi ngumpul2 sama temen, pasti adaaaaaa aja yang mau diceritain.
Kadang secara gak sadar, kita suka menjadi 'penggosip'.
Di twit itu, Jojo ngebahas tentang penggosip yang suka ngomongin orang2 'gak kuliah di omongin, kuliah tapi di swasta di omongin, dan seterusnya'.

Entah kenapa membaca twit itu aku kepengin bagi gosip favorit versi orang kampung, (btw, diomongin sama di gosipin sama kan? ) :)

Gosip dikampung versi anak muda:
Oke, yang sering di gosipin dikampung tuh pasti anak orang kaya yang gak mau kuliah, pasti ada aja yang bilang 'bodoh kali ya, bapaknya duitnya banyak, tapi gak mau kuliah' atau yang anak orang kaya tapi kuliahnya di universitas yang gak bergengsi 'bodohnya dia itu, duit bapaknya banyak tapi kuliah di kampus haohao kayak gitu' trus anak orang kaya yang lebih milih nikah muda dibanding kuliah 'sayang kali la si Anu itu, cantik2, bapaknya kaya, malah nikah sama pemuda desa'. Selalu, pasti selalu ada orang rese kayak gitu. Padahal, si anak orang kaya ini mau nikah atau enggak, mau jungkir balik, mau gagal mau sukses, emang ngaruh sama hidupnya si tukang gosip? Kagaaaakkk.

Gosip dikampung versi mamak2:
Mamak2 ini lagi lebih bahaya, kalau udah ngumpul, baik lagi duduk2 santai sore2, atau lagi rewang, bahkan lagi wirid sekalipun, pasti selalu ada bahan yang hendak diceritakan.
1. Anak si Anu udah capek2 mamaknya menyekolahkan, pulang2 malah mbojo (baca: menikah),
2. Anak si Anu dengar2 mau dilamar ya? Aduuh jauh2 mamaknya nyekolahkan dapatnya orang sini (baca: orang kampung) jugak,
3. Anak si Anu udah lama tamat, tapi masih nganggur, sayang kali ya, padahal dia dulu waktu sekolah pinter, kok gak dikawinkan aja sama bapaknya (dikawinkan sama bapaknya, seram cuy),
4. Anak si Anu kuliahnya dulu bagian keguruan, tapi udah lulus gak mau jadi guru, cemana lah itu (oke, ini pengalaman pribadi).

Ya begitulah, setiap tindak tanduk kita pasti ada saja yang mengomentarin. Kadang2 kita butuh sih orang2 seperti itu untuk memotivasi kita supaya jauh dari apa yang diperkirakannya, tapi kalau sudah 'overdosis' kita juga berhak 'nyerang' balik.

Pernah, aku lagi beli mie sop di tempat tetangga, dan kebetulan si ibu2 yang terkenal suka gosip ada disitu, jadilah aku bulan2-an dia. Yang dibilang 'ngapain capek2 kuliah kalau tamat jadi agen asuransi?', 'kalau aku jadi kau, aku gak sudi kerja kesana kemari merayu2 orang, cuih (iya cuy, pake cuih segala, sedih aku )', 'kalau aku jadi kau bagus aku ngajar, jadi honor, bergaji 800rb kan lumayan', untungnya anakku penurut2 semua, itu si Anu (nyebut nama anaknya) tamat kuliah nanti mau kumasukkan aja ke B*I, gak capek2, nurut dia kok'.

'lah anak ibuk apa bagusnya, kuliah seangkatan sama ku tapi belum wisuda, anak ibu laki2, umur 21 tahun, masih jadi parasit juga tuh di keluarga, rencana setelah lulus kuliah mau kerja di bank, yang masukkan mamaknya pulak. Gak malu, cuih (cuih harus dibales cuih cuy)'

*tarik nafas sebentar* 
Huft, seandainya bisa bales ngomong gitu yah ? 

Intinya, kebanyakan dari kita (dan orangtua) kita, senang menjalankan hidup sesuai dengan tradisi kehidupan hidup favorit orang2 dulu. Kalau kehidupan favorit dikampungku itu, 'lulus kuliah, nikah sama pemuda desa yang sawit bapaknya10 hektar (padahal sawit bapaknya, bukan sawit dia), lulus kuliah (kuliah apapun itu) kerjanya pake seragam (mereka gak peduli yang pake seragam itu gajinya berapa, yang penting pake seragam dan jelas jam kerjanya kapan), lulus kuliah, kerja setahun, trus mamaknya ndesak anaknya supaya cepat merid, setelah menikah anaknya dibangunkan rumah dikasih ladang, hidup sempurna.

Yah, begitulah kehidupan favorit orang - orang dikampung.

Kita sering mengikuti apa yang menjadi kemauan orang, bukan memperjuangkan apa yang menjadi mimpi kita. Mungkin dulu sewaktu kuliah di kota, kita berani bermimpi karena kita dikelilingi orang2 yang berani bermimpi sukses. Tetapi ketika pulang kampung, kita dihadapkan dengan realita kehidupan favorit, berat mempertahankan mimpi itu, karena zona nyaman itu memang enak, ngapain capek2 berjuang kalau kenyamanan hidup sudah di depan mata.

klik gambar untuk memperbesar


Baca deh, pesan Merry Riana diatas, kalau dia ngikutin jalan pikiran orang, jalan pikiran tetangga, mungkin hari ini tidak ada Merry Riana yang dikenal sebagai motivator perempuan pertama di Asia, yang berhasil meraih pendapatan 1 juta dolarnya di usia 26 tahun.

Yah, berteori itu memang gampang, berencana apalagi, bermimpi ? gak susah, tinggal ngayal saja kok.
Semua orang berhak menjalankan hidupnya dengan caranya masing - masing, di gosipin ? resiko.

sumber foto

Jadi, masih mau jalanin hidup seperti apa kata orang ???

(PS: kalau cerita dari atas kebawah gak nyambung, tetep dibaca aja ya, entah kenapa itu yang ada dipikiranku sekarang) :)))

3 comments:

Anonymous said...

Hahaha..
Jadi inget sama omongannya emak emak sini.
Yang bilang udah kuliah kok malah pulang kampung gak kerja!! Sampek di banding bandingkan sama anaknya yg udah bergaji kerja di columbus..
Perih bah!!

indah ikalarai said...

colombus bah, perih bingit, haha
btw, ini yang komen pasti danang, tanda gua sama tulisannya, sok2 pake anonim, hahaha :p

Anonymous said...

:))
Malu la tar keliatan orang lain kalo pengangguran!

Post a Comment

Footer

Lorem Ipsum

Welcome

Ketika tak bisa lagi bersuara, tak sanggup berperang mulut, lewat tulisan ku sampaikan semuanya.
Powered by Blogger.