Rekap Januari

Akhir Januari ini saya lalui dengan rasa kecewa. Dikarenakan kelas IX-2 dan IX-3 tidak mengumpulkan tugas peta timbul tepat waktu. Di dua kelas itu saya masuk dengan nada suara tinggi, sedikit ceramah dan ujung - ujungnya saya bilang, kamis minggu ini di kumpul. Mereka - mereka ini nanti menyesal dikemudian hari kalau tidak diberi arahan.

Okey sesuai judul, saya akan merekap hal - hal apa saja yang sudah dilalui selama Bulan Januari. Ini yang termasuk aktifitas yang kece aja ya, kalau tidur - tiduran di rumah ya nggak saya tulis :)

1. 07 Januari 2017 saya pergi mandi - mandi dengan murid saya. Kami berenam pergi ke tempat pemandian terdekat dari desa kami. Tempatnya instagram-able (bagi yang jago foto), trus juga untuk level di kampung mah udah mantap la tempat pemandian ini.


2. 08 Januari 2017 pertama kalinya saya belajar mengedit video. Video pertama yang saya utak atik adalah video saya dengan murid saya waktu mandi - mandi kemarin. Sudah tayang di youtube dan alhamdulillah udah nyenggol dolar walau masih $0,01 angkanya, hahaha
klik ini untuk menonton

3. 09 Januari 2017 hari pertama masuk sekolah setelah libur semester. Hari yang biasa saja sih sebenarnya, bersih - bersih sekolah, kelas, dan belum aktif belajar.

4. 14 Januari 2017 saya me-review kegiatan saya selama seminggu masuk sekolah, silakan dibaca disini >> 2017 so far

5. 19 Januari saya nerima uang tarik-an (saya nggak ngerti bahasa lain dari tarik-an), jadi hari itu juga saya membeli hape baru yang sudah lama saya idam - idamkan. Yeah, setelah dua bulan saya tidak memakai smartphone akhirnya saya balik lagi jadi generasi nunduk, hehehe
happy :D
6. 19 Januari juga saya mencoba membeli skincare, selama 2016 saya banyak aktifitas outdoor tapi cuek bebek terhadap kesehatan kulit muka, jadi yah mencoba sedikit demi sedikit memulai skincare routine dengan produk yang paling mudah ditemukan sejagat raya..
yoi, wardah cuy
7. 20 Januari H-1 Persami, dimulai dari hari ini saya gilak memvideokan setiap momen. Bagi yang follow instagram saya pasti enek mungkin melihat saya dikit - dikit upload video :D

8. 21 - 22 Januari Persami sekaligus Pelantikan Penggalang Ramu. Acaranya sukses, saya bangga sama panitia. Videonya versi instagram sudah tayang, versi youtube coming soon ya :)
upacara pembukaan
9. 23 Januari diundang makan - makan di rumah Sindi. Hujan - hujan ditempuh demi semangkok mie ayam menghargai tuan rumah. Seru, menghabiskan waktu bersama mereka, versi video silakan nonton videonya disini >> SAKIT MIE AYAMNYA
saya yang mana ?? :)
10. 25 Januari untuk pertama kalinya saya  sendiri yang membawa anak kelas VIII latihan pramuka. Hari itu kami mengunjungi kantor polisi dan bertanya macam - macam, versi video silakan nonton disini >> KEMAH DISINI MATENG
Pak Polisinya lagi galau
11. 27 Januari saya dan Miftah hujan - hujanan demi kunjungan ke acara Pramuka GELORA RGM. Kemah tingkat Siaga se-Labuhanbatu Raya (cmiww), dan disana jumpa alumni Spendukara Kak Fitra dan Kak Zemy, versi video ada di instagram
anak - anak Spendukara (y)
12. 28 Januari saya dan murid saya merayakan libur imlek dengan manggang - manggang ayam di rumah saya, dari 36 siswa, yang hadir hanya 15 siswa (iya, 4 lagi sudah pulang duluan), versi video ada di instagram juga ya ;)
VIII-5

13. Project cerpen saya setiap bulan sudah berjalan. Silakan cek #GuruMenulis dan #MuridMenulis1 . Untuk bulan depan saya sudah punya calon penulis berikutnya, laki - laki, tapi belum saya konfirmasi ke anaknya. Mudah - mudahan dia mau menyumbangkan 1 tulisan asli karangan dia.

14. Dan malam ini sehabis maghrib tadi saya berkunjung ke rumah murid saya, murid saya yang katanya tidak ingin bersekolah lagi dan memilih untuk ikut bapaknya bekerja. Dia terkejut ketika membuka pintu mendapati saya sedang berdiri dihadapannya. Sayang tadi kedua orangtuanya sedang pergi, jadi saya tidak mendapat alasan versi orangtua murid kenapa membolehkan anak mereka untuk tidak lanjut sekolah. Inti perbincangan kami, saya memberi tenggat waktu kepada dia sampai hari Sabtu 04 Februari 2017. Kalau murid saya itu tidak hadir juga, dengan berat hati saya sendiri yang akan mengantar surat keterangan tidak lanjut sekolah ke dia :(

Well, minggu ini saya juga penasaran dengan hasil kerja murid - murid saya terkait peta timbul. Saya suruh mereka mengumpulkannya barengan dihari kamis, agar terlihat siapa yang sungguh - sungguh mengerjakan dan siapa yang asal jadi. 

Ohiya, acara #BelaNegara kemarin di pending, kurang tahu alasannya kenapa. Bulan ini ada momen penting dari teman satu kos saya waktu jaman kuliah dulu. Dia menikah tapi resepsinya di Maninjau, Sumatera Barat. Sudah diskusi dengan adik kos yang lain, ada plan A, plan B, pastinya butuh biaya banyak sekali lah (versi saya) untuk menghadiri resepsinya. Semoga diberi rezeki lebih bulan ini ya Allah, amiinnn.

Januari ini menurut saya cukup kece. Alhamdulillah.
Saya juga akan buat rekap Januari versi Video. Ya tunggu aja la ya kapan tayangnya, hahaha.
Selamat menyambut Februari :))

Guru Menulis #1

*Project cerpen 2017. Satu bulan akan ada dua cerpen sumbangan dari saya dan murid pilihan saya. Tayang setiap akhir bulan di blog ini. Selamat membaca



Anindira Rustandy


‘Ma, Anin lulus, peringkat ke-25, mama ngapain sih, kok nggak diangkat ?’

Siang ini adalah hari pengumuman penerimaan siswa baru di salah satu sekolah favorit di Kota Medan. Anin dan ketiga temannya sudah datang satu jam lebih dahulu sebelum nama – nama siswa yang lulus ditempel di papan pengumuman. Mereka bertiga alumni dari sekolah SMP Swasta bonafid di kota ini, mereka menempati kelas plus dan termasuk murid yang selalu langganan peringkat 10 besar.

‘Nin, selamat ya…cuma kau yang lulus, namaku nggak ada’ Syla menjulurkan tangannya ke hadapan Anin dengan muka tidak semangat
Nin, cuma kau nih yang lulus diantara kita, hadeeehh aku bakal lanjut di sekolah mahal itu lagi deh’ Puney pun ikut menyalamin Anin
Ya tapi aku sendirian nih, jiper la awak kawan awak anak pejabat semua’ jawab Anin masam

**
Ibu Retna Purwati sedang berada di ruangan Tata Usaha, dia sedang membantu mempersiapkan berkas – berkas penerimaan siswa baru yang akan dimulai esok lusa.

Loh, hape saya dimana ya ?’ Tanya Ibu Retna sambil mengecek saku bajunya
Perasaan nggak ada megang hape sih ibuk daritadi, di tas ibu mungkin’ jawab pegawai TU
Iya ya, baru sadar sekarang, ini jam berapa sih ? Anin sudah pengumuman nih’ jawab Bu Retna sambil melangkah ke ruangannya guna mengecek tasnya.

Ibu Retna adalah seorang kepala sekolah yang memiliki jiwa kepemimpinan yang mumpuni. Banyak guru - guru di sekolahnya yang diam - diam menaruh kagum kepada sifat beliau yang selalu profesional. Tidak pernah merendahkan siapapun. Menomorsatukan kepentingan sekolah daripada kepentingan pribadi. Sederhana ketika berkumpul, tegas ketika memimpin. Rumah beliau berjarak 10 km dengan sekolah, tetapi beliau selalu tiba di sekolah satu jam sebelum lonceng masuk. Sifat disiplin beliau ini yang membuat guru - guru sempat senewen karena mereka juga mau tidak mau harus buru - buru dari rumah. 

Lusa adalah penerimaan siswa baru yang kelima kalinya bagi beliau selama menjadi kepala sekolah di SMP Favorit ini. Persiapannya sudah matang, maklum, hari pertama pendaftaran akan sangat sibuk pastinya, mereka mengantisipasi hal - hal apa saja yang kira - kira akan menjadi kendala. Sekolah menengah pertama tertua di desa ini sangat ramai peminatnya, jika sekolah lain selalu kekurangan jumlah siswa, sekolah ini malah terpaksa ‘membuang’ siswa.

Ibu Retna melihat jam dinding sudah menunjukkan pukul 14.00 wib, urusan sekolah sudah bisa ditinggal, semuanya sudah siap. Dia menutup laptopnya yang sedari tadi dia gunakan untuk mengecek laporan keuangan dari bendahara sekolah. Hatinya antara lega dan gelisah. Lega urusan sekolah beliau beres. Gelisah memikirkan anak semata wayangnya lulus atau tidak. Anin pasti sudah berkali - kali menghubungi ke nomor telepon beliau. Pagi ini Bu Retna terlalu terburu - buru, seingat Bu Retna, hapenya sudah masuk ke dalam saku bajunya seperti biasa, tapi hari ini saku itu kosong, mungkin saja hapenya masih terletak di atas pintu lemari es, tempat beliau sering menaruh handphone ketika sedang berada di dapur.

Saya pamit pulang lebih dulu ya, mau nelpon Anin lulus atau tidak, hapenya ketinggalan di rumah
Oooh iya bu, hati – hati bu, semoga Anin lulus’ jawab Maya Pegawai TU
Amiinnn

**
Anin dan ketiga temannya sedang berjalan kaki menuju mal yang letaknya hanya 300 meter dari sekolah barunya. Mereka berempat berteman sejak duduk dibangku kelas 8. Mereka bisa akrab sampai saat ini karena senasib, yaitu anak perantauan. Di kelas mereka, hanya mereka yang anak kos – kosan. Teman – teman mereka semuanya adalah anak – anak orang tajir di kota ini. Ramah sih, tapi mereka segan saja mau mengakrabkan diri.

Nin, jadi kau mau ngekos dimana nanti ?’ Rima membuka pertanyaan, mereka sekarang sedang berada di foodcourt ice cream
Belum tahu nih, paling mama yang nyariin’ jawab Anin sambil memotong waffle yang dipesannya
Pasti seneng banget ya mamamu, inikan salah satu mimpinya dulu kan ?’ tanya Syla sambil menyuapkan es cream cokelat ke mulutnya sendiri
Iya, makanya aku belajar serius sebelum tes kemarin’ jawab Anin sambil mengunyah waffle kesukaannya.

Anindira Rustandy adalah anak semata wayang dari pasangan Ibu Retna Purwati dan Bapak Muhammad Rustandy. Anak satu – satunya dari seorang Kepala Sekolah SMP Negeri dan Asistant Perkebunan membuat hidup Anin dari kecil selalu berkecukupan. Anin tumbuh menjadi anak yang rencana hidupnya sudah disusun matang – matang oleh sang mama. Dari dia masih kecil, mamanya sudah terobsesi anaknya harus mendapatkan yang terbaik, bagaimanapun caranya. Saat libur semester pertama SD kelas 5 dahulu, Anin sudah diberitahu oleh mama tentang dimana dia akan melanjutkan SMP nanti. Mereka pergi ke Kota Medan untuk berlibur sekaligus untuk menunjukkan sekolah masa depan Anin. Anin yang pada saat itu masih kelas 5 SD hanya bisa bergumam ‘waaaahh’ saja di dalam mobil, dan dia iya – iya saja disuruh bersekolah disitu ‘kayak di tipi – tipi sekolahnya’ batin Anin.

Anin belum tahu berapa besarnya biaya sekolah yang harus dipersiapkan mamanya. Anin belum tahu kalau dia di sekolahkan mamanya disitu untuk mewujudkan cita – cita mamanya dulu yang tidak kesampaian.

'Kamu harus bersyukur, jaman mama sekolah dulu, nenek kamu nggak punya rencana apa – apa untuk mama, jadinya mama hanya jadi kepala sekolah doang’ pesan Bu Retna kepada Anin

**
Whatsapp Anin bergetar, di layar terlihat nama mama sedang memanggil…
Assalamualaikum, mama kemana aja sih ?’ tanya Anin penasaran
Walaikumsalam sayang, mama tadi ke sekolah, hape mama ketinggalan, hehe' 
'Kebiasaan deh'
'Anak mamak lulus nih ceritanya ?? Ciyeeeee, selamat ya cantik, bangga deh, eh papa udah dikasih tahu belum ?’ Tanya Bu Retna 
Belum Ma, sudah Anin telpon tapi nggak diangkat juga
Hape papa ketinggalan juga, maafin kami sayang'
Issss....kebiasaan kali orang Mama lah -_- ’jawab Anin kesal
'Namanya juga sehati' seloro Bu Retna
'Yeeeee' Anin makin kesal
'Makasih ya sayang sudah memberikan yang terbaik untuk mama' suara Bu Retna terdengar terharu
'Anin kali yang makasih Ma, dulu Anin kira cuma buat gaya - gayaan doang, ternyata setelah mama cerita kenapa Anin harus lulus disitu, Anin semangat untuk belajar. I love you Bu Kepseeek' balas Anin sambil mengucap becandaan biasa dia dan mamanya 
Love you too, anak Bu Kepseek. Yaudah ya, nanti mama kasih tahu ke papa, baik – baik disana ya, nak. Sampai ketemu minggu depan. Assalamualaikum
‘Iya ma, walaikumsalam’

Bu Retna menutup telepon sambil menitikkan air mata, beliau tampak terharu dan sangat bahagia. Tak henti – henti beliau mengucapkan terima kasih kepada Allah Swt. Bu Retna menuju kamar anak perempuan kesayangannya, dia menghela nafas seolah - olah ada Anin sedang tidur sambil memeluk guling favoritnya. Ibu Retna mengambil foto Anin yang terpajang di meja belajar. Bu Retna berdialog dengan foto Anin. Anindira, nama yang sudah Bu Retna persiapkan sejak Bu Retna belum menikah. Nama yang diambil dari gabungan dua perempuan keren yang Bu Retna kagumi jaman beliau kuliah dulu. Hari ini, wujud dari mereka berdua sedang bersiap menjalani hari - hari apa yang ingin Bu Retna rasakan dulu. Sungguh apa yang dahulu tidak bisa dirasakan Bu Retna, hari ini rasa itu diwujudkan oleh anaknya. Tidak bisa bersekolah di SMA favorit itu, setidaknya bisa membiayai anaknya bersekolah disitu. Terima kasih ya Allah, saya berjanji akan bekerja lebih keras lagi demi bisa memfasilitasi yang terbaik untuk Anin, untuk mimpi saya dulu.

Footer

Lorem Ipsum

Welcome

Ketika tak bisa lagi bersuara, tak sanggup berperang mulut, lewat tulisan ku sampaikan semuanya.
Powered by Blogger.